MURTAD SATU PERMAINAN


Murtad itu satu permainan? Isu murtad di kalangan Melayu Islam.

Allah SWY berfirman;

وَمَن يَرْتَدِدْ مِنكُمْ عَن دِينِهِ فَيَمُتْ وَهُوَ كَافِرٌ فَأُولَـٰئِكَ حَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ ۖ وَأُولَـٰئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ ۖ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ ﴿٢١٧﴾

Dan sesiapa di antara kamu yang murtad (berpaling tadah) dari agamanya (agama Islam), lalu dia mati sedang dia tetap kafir, maka orang-orang yang demikian, rosak binasalah amal usahanya (yang baik) di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah ahli Neraka, kekal mereka di dalamnya (selama-lamanya).

Punca murtad hanyalah satu iaitu kurangnya pemahaman melayu itu sendiri terhadap Islam yang dianutinya. Bagaimana seorang melayu Islam yang sudah diajar tentang aqidah keperibadian Islam sejak dari kecil lagi boleh terpesong daripada landasan sebenar Islam itu sendiri.
Jika difikirkan secara logik, kemungkinan untuk seseorang Islam yang sudah mengenal ajaran Islam dari kecil lagi boleh terpengaruh dengan dakyah daripada luar teramatlah kecil. Jika seseorang itu memahami maksud sebenar Islam itu sendiri, tidak mungkin adanya perasaan ingin murtad di dalam diri.

Kes popular yang melihatkan betapa lemahnya Islam dalam diri seseorang itu ialah contohnya kes Azlina Jailani ataupun yang lebih dikenali dengan nama Lina Joy yang menukar agamanya daripada Islam ke agama Kristian. Walau sudah 26 tahun bergelar muslim, dia masih tidak dapat memahami dasar sebenar Islam itu sendiri.

Jika difikirkan , Islam dan Kristian adalah agama yang turun daripada Allah kepada umatnya. Tetapi, sikap rakus manusia yang inginkan perubahan telah mengubah kandungan di dalam Injil sehingga menghasilkan satu versi agama yang baru yang jauh daripada konsep ketuhanan yang betul.

Lagi cerita murtad di facebook, sudah ramai individu yang mengutuk tentang kebenaran Islam apabila ditimpa kecelakaan. Cuba cermin diri korang, adakah amalan korang terhadap Yang Maha Esa itu sudah mencapai satu tahap yang extreme.

Gejala Murtad di Facebook

Jika ya, tidak mungkin korang akan mengeluh jika ditimpa musibah, kerana rezeki itu datang daripada Allah, malang itu juga datang daripada Allah. Kenapa harus dipersalahkan Allah bila ditimpa musibah sedangkan ketika nikmat diberi, korang bersyukur dan mengagungkan-agungkanNya. Konsep bersyukur ketika diberi rezeki samalah juga bersyukur ketika ditimpa musibah kerana dengan musibah itulah, kita dapat mengubah diri kita menjadi lebih baik.

Memetik daripada satu kisah benar, bagaimana tabahnya seorang mualaf yang baru memeluk Islam dapat bertahan dengan cacian,pulauan keluarga sendiri apabila memeluk agama Islam. Bagaimana dia mampu bertahan sehingga boleh diterima oleh keluarganya? Sedangkan kita yang beragama Islam dari kecil lagi ini tidak mampu bertahan untuk seketika apabila ditimpa musibah.

Jawapannya ialah kerana iman. Seperti lagu raihan, Iman Mutiara. Iman tak dapat diwarisi dari seorang ayah yang bertaqwa. Ia tak dapat dijual beli, ia tiada di tepian pantai. Walau kita bergelar Islam, lahir daripada keluarga yang beragama, tidak menjamin kita akan mendapat satu iman yang mantap.

Murtad bukanlah satu perkara yang boleh dibuat main-main. Islam melarang keras umatnya mempersendakan dan mempermainkan agama itu sendiri. Apatah lagi membuang agama dari kehidupan. Bekalkan diri iman yang secukupnya, kerana tidak mungkin satu hari nanti, kita juga akan turut gugur dari madah perjuangan sebenar.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: